Kalau kita nak jadi pendakwah yang disukai orang ramai, jangan cegah kemungkaran yang berlaku. Cukuplah dengan mengajak ke arah kebaikan.

Semua orang suka dan setuju bila diajak buat perkara yang baik, tapi tak ramai yang suka bila ditegur atau dinasihati.

Jika pendakwah inginkan populariti, kejarlah keredaan orang ramai, tapi jika inginkan kemanisan dan hakikat dakwah para Rasul, raihlah keredaan Allah.

Tidaklah dakwah para Nabi & Rasul dimusuhi melainkan setelah mereka mencegah kemungkaran yang berlaku dalam kalangan umat mereka.

Kita tahu apabila kita mencegah kemungkaran demi kemungkaran, kita akan ditentang, dicemuh, dicerca, dilabel dan bermacam-macam lagi, sekalipun kita telah menyampaikan dengan sebaik-baik cara.

Tapi kita juga tahu dakwah tidak akan sempurna dan tidak akan seimbang tanpa:

i) الأمر بالمعروف

ii) النهي عن المنكر

Pepatah ulama mengatakan:

السَّاكِتُ عَنِ الْحَقِّ شَيْطَانٌ أَخْرَسُ، والنَّاطِقُ بِالْبَاطِلِ شَيْطَانٌ نَاطِقٌ

“Orang yang diam daripada (menyampaikan) kebenaran adalah syaitan bisu dan orang yang bercakap dengan kebatilan adalah syaitan yang bercakap”.

Jika kita ingin menjadi umat yang terbaik, jangan berhenti dari mengajak manusia ke arah kebaikan, dan teruskanlah mencegah kemungkaran dengan berhikmah. Itulah rahsia kegemilangan generasi para Sahabat & Khulafa’ al-Rasyidun RA.

كُنْتُمْ خَيْرَ اُمَّةٍ اُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُوْنَ بِالْمَعْرُوْفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُوْنَ بِاللّٰهِ ۗ

“Kamu (umat Islam) adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, (selagimana kamu) menyuruh ke arah yang makruf dan mencegah dari yang mungkar serta beriman kepada Allah” [ali-Imran:104].